PPBM Akan Keluar PH, Jika Mukhriz Tidak Dicalon Sebagai PM

Written By Panglima Harimau on 24 May 2017 | 4:03 PM

Krisis dalaman Pakatan Harapan (PH) kian bertambah kronik dan menghampiri keretakan. Semuanya kerana berebut hendak menjadi Perdana Menteri.

Belum menang lagi pun, belum pilihanraya lagi pun, mereka sudah berebut kerusi. Nampak sangat parti parti dalam Pakatan Harapan, PH masing masing ada agenda peribadi dan tersendiri.

Terbaru menurut desas desus politik dari dapur pakatan pembangkang, Presiden PPBM, Muhyiddin akan membuat cadangan agar parti tersebut keluar dari PH sekiranya nama timbalan presiden mereka iaitu Mukhriz tiada sebagai calon PM.

Walaupun Muhyiddin sebelum ini dilihat turut mahu menjadi calon PM, namun cadangan ini terpaksa dilakukan demi menjaga kedudukannya dalam PPBM.

Difahamkan Muhyiddin telah diarah sedemikian sekiranya dia masih sayangkan jawatan Presiden PPBM. Kalau Muhyiddin enggan buat arahan itu, maka Mahathir akan gulingkan Muhyiddin dari dalam.

Dalam apa juga keadaan pun, Mahathir mahu gunakan tangan orang lain untuk laksanakan misi dan agenda peribadi. Mahathir tidak mahu tangan anaknya sendiri dikotori.

Tunku Abdul Rahman pada tahun 1990 pernah menyatakan bahawa ada dajal dalam UMNO. Entah kepada siapa Tunku maksudkan. Namun pada hari ini, selepas 27 tahun ramai boleh meneka "dajal" yang Tunku maksudkan tersebut.

Mahathir sanggup buat apa sahaja demi matlamatnya tercapai. "The end justify the means" Machiavelli.

Keluar dari PH adalah jalan penyelesaian terakhir untuk membolehkan agenda Mahathir jadikan Mukhriz sebagai PM dapat diteruskan.

Ini juga perlu dilakukan atas tekanan sumber kewangan parti. Syarikat syarikat yang menaja PPBM yang merupakan kroni Mahathir sebenarnya sedang diburu Lembaga Hasil Dalam Negeri (LHDN) kerana dipercayai tidak membayar cukai.

Mahathir berpuluh tahun secara sulit yang 'membela' syarikat-syarikat tersebut dari membayar cukai. Mahathir sudah akui semalam, beberapa syarikat penderma kepada PPBM sedang diburu LHDN.

Jika Mukhriz tidak dicalon sebagai PM, maka apa gunanya syarikat itu menjadi "funder" kepada PPBM?

Baik mereka jadi "funder" pada Wan Azizah atau Azmin jika PPBM nampak tidak kuat dan tiada hala tuju. Hari ini pun, beberapa orang jutawan yang dulunya rapat dengan Mahathir sudah lari kerana percaya perjuangan PPBM tidak boleh pergi jauh.

Satu mesyuarat khas juga bakal diadakan dalam dalam minggu ini untuk menentukan kedudukan PPBM dalam PH. Zaid Ibrahim yang baru masuk DAP kini menjadi harapan Mahathir untuk memujuk DAP agar kembali semula kepada perjanjian sulit yang asal.

PPBM yang baru 230 hari, sudah ramai yang keluar parti dan lari. Bukan ahli sahaja yang lari, "funder" politik juga lari. Rakan politik yang diajak bersubahat sama iaitu DAP pun dah mungkir janji.

Apa lagi yang Mahathir boleh buat untuk tutup kelemahan ini? Dengan membuat provikasi "gemok gedenpoi" agar semua orang serang balik isterinya, tidak menutup masalah besar yang sedang berlaku dalam PPBM.

Ugut keluar dari Pakatan Harapan adalah satu strategi untuk memastikan DAP dan PKR tidak menamakan calon PM untuk PH. Mahathir cukup alergik dengan nama Anwar.

Mahathir ingat bila dia "sign" setuju bebas Anwar, maka bolehlah memujuk PH namakan Mukhriz jadi PM.

Rupanya tidak, Anwar juga jadi pujaan hati. Itu yang Mahathir naik hangin. Silap silap bunga keluar dari PH disebabkan Mukhriz tidak jadi PM. Boleh jadi.

0 comments:

Post a Comment

Popular Posts